Apa yang berikutnya untuk ruang startup Indonesia?

Setelah investasi Google di Go-Jek dan peningkatan investasi asing di startup, apa langkah selanjutnya bagi startup Indonesia? Akankah negara ini memiliki lebih banyak unicorn? Akankah ada 1.000 startup pada 2020? Apa yang bisa membuat atau menghancurkan ekosistem startup di negara ini pada titik ini?

Aidil Zulkifli, founder and CEO at UangTeman

Saya pikir unicorn berikutnya akan datang dari ruang fintech saat kami melihat proliferasi startup fintech di Indonesia. Tapi pertanyaannya adalah kapan?

Untuk mempertahankan momentum ini, saya pikir sangat penting bagi startup untuk memiliki jalan keluar yang berarti di mana para pendiri membajak kembali uang, waktu, dan sumber daya mereka ke dalam ekosistem.

Sehubungan dengan langkah pemerintah untuk memiliki 1.000 startup pada 2020, saya pikir itu tidak berarti sama sekali. Mengapa ada target yang sulit dari 1.000? Saya lebih suka memiliki ekosistem dengan 50 hingga 100 startup dengan kinerja terbaik vs ekosistem dengan 1.000 startup di bawah rata-rata.

Menurut saya, tidak ada minat Indonesia untuk memiliki 1.000 startup yang tidak dapat menarik modal yang berarti yang dibutuhkan untuk keluar yang berarti. Juga tidak menarik bagi Indonesia untuk memiliki 1.000 startup di mana 900 di antaranya gagal dan kehilangan uang investor. Sebaliknya, lebih penting untuk memiliki rencana pengembangan jangka panjang yang berkelanjutan untuk ekosistem startup teknologi di sini.

Daren Tan, managing partner di Golden Equator Capital

Langkah penting berikutnya bagi Indonesia adalah mulai melihat pintu keluar yang lebih besar — ??sesuatu seperti perolehan Tiket oleh Blibli tahun lalu dan, mungkin, Traveloka. Untuk VC, ini adalah situasi ayam dan telur. Dengan lebih banyak keluar, negara akan terus menarik investor yang lebih besar, dan LP akan terus mendukung dana lokal. Pada gilirannya, piringan hitam akan memiliki kepercayaan untuk mendukung perusahaan pada tahap pertumbuhan, memberi makan kembali ke pendanaan yang lebih tersedia dan munculnya unicorn domestik.

Untuk sektor, kami positif pada pertumbuhan pasar domestik untuk private label cepat-mode dengan investasi kami ke SaleStock tahun lalu. Kami juga mengharapkan untuk melihat lebih banyak perusahaan muncul di bidang kesehatan digital, pendidikan, dan ruang media / hiburan tahun ini.

Kami percaya bahwa Indonesia berada di jalur yang benar untuk mempertahankan momentumnya dan melihat gelombang baru kisah sukses (yaitu putaran pendanaan yang lebih besar, penjualan perdagangan, dan daftar yang diharapkan akan terus menginspirasi lulusan baru dan profesional muda untuk mengambil jalur kewirausahaan).

Pasar Indo terus tumbuh secara organik untuk “teknologi ringan” (misalnya perusahaan internet konsumen) karena hambatan masuk yang lebih rendah dan siklus pengembangan produk yang lebih pendek. Namun, untuk mendukung pengembangan teknologi baru yang memerlukan siklus R & D yang lebih lama, pemerintah harus datang dengan program khusus seperti hibah, kemitraan universitas, dan pelatihan untuk menarik bakat dan pengusaha ke ruang-ruang ini. Harus ada kerangka regulasi yang lebih jelas dan lebih mendukung untuk startup.

Bagi wirausahawan, mereka harus mendukung bisnis baru melalui program bimbingan dan menjelajahi rute M & A / konsolidasi untuk mempercepat pertumbuhan ekosistem startup.

Justin Hall, principal at Golden Gate Ventures

Saya pikir hampir pasti bahwa kita akan melihat lebih banyak unicorn. Kami telah melihat kelompok multi-tahun pertama di Indonesia menghasilkan Tiga Besar (yaitu GTT atau Go-Jek, Tokopedia, Traveloka). Saya akan mengatakan sangat mungkin bahwa sudah ada perusahaan yang akan mencapai valuasi US $ 1 miliar dalam lima hingga enam tahun ke depan.

Keuangan dan logistik akan tetap berkuasa dalam hal pertumbuhan setidaknya untuk tiga hingga empat tahun mendatang, dan kami akan melihat sejumlah besar inovasi dalam vertikal tersebut. Kami juga bullish pada B2b (huruf kecil dalam hal ini, seperti dalam UKM) dan konten konsumen.

Mengembangkan saluran keluar yang lebih kuat akan membantu meyakinkan baik pengusaha maupun investor bahwa ada hasil keuangan yang berarti untuk upaya mereka. Keluar tidak harus melibatkan akuisisi besar atau penawaran umum. Menciptakan ekosistem yang dapat secara efisien dan cepat menyediakan pendaratan lembut untuk tim yang berjuang dan perusahaan juga sangat penting.

Saya pikir target pemerintah untuk memiliki 1.000 startup pada 2020 dapat dicapai. Tapi menurut pendapat saya, ini adalah metrik kesia-siaan. Seribu startup tidak selalu menghasilkan satu unicorn.

Indonesia seharusnya berfokus pada peningkatan infrastruktur (digital dan fisik), mengurangi hambatan birokrasi untuk masuk ke startup baru, merampingkan peraturan, dan bahkan memberikan insentif tambahan bagi bisnis yang sudah ada untuk mendigitalkan. Peluang pasar sudah ada; Yang penting sekarang adalah menciptakan lingkungan yang tepat bagi startup untuk berkembang dan berskala.

Additionally, paste this code immediately after the opening tag: