Bagaimana Go-Jek dibandingkan dengan ‘aplikasi super’ lainnya seperti WeChat

Ruang teknologi Asia yang semakin padat telah menghasilkan aplikasi-aplikasi super yang mengkonsolidasikan fitur serbaguna dan multi-fungsi seperti obrolan, media sosial, pembayaran seluler, permainan, dan banyak lagi.

Beberapa contoh yang paling menonjol termasuk WeChat, Facebook Messenger, dan Line. Salah satu bintang utama di ruang aplikasi super adalah layanan transportasi Indonesia, Go-Jek.

Mengapa Go-Jek berhasil di Indonesia

Go-Jek awalnya adalah layanan yang bertujuan untuk menyediakan wahana sepeda motor murah bagi pengguna. Seiring waktu, perusahaan telah berevolusi, menjadi mampu mengangkut orang dan barang dan bahkan menyediakan layanan. Orang Indonesia adalah yang pertama seluler. Sebagian besar lalu lintas internet negara berasal dari perangkat seluler, dan Go-Jek berkembang dalam kerangka ini.

Apa yang membuatnya berbeda dari aplikasi super lainnya?

Jalur Go-Jek untuk menjadi aplikasi super sangat berbeda dari rekan-rekannya. Tiga faktor pembeda utama adalah akarnya yang berbasis pada transportasi, tidak menekankan pada media sosial, dan kurangnya induk perusahaan yang kuat.

Untuk satu, jalan Go-Jek menuju sukses bergantung pada layanan transportasi yang sukses. Perusahaan ini memenuhi kebutuhan unik untuk sebuah negara yang tergantung pada ojek, sesuatu yang akan jauh lebih sulit di lingkungan non-urban Amerika dan Cina.

Itu juga tidak menekankan layanan media sosial. WeChat, Messenger, dan Line semuanya berfokus pada pengembangan kemampuan tersebut, memanfaatkan kebutuhan yang berbeda untuk platform media sosial yang didukung dan diterima secara luas di negara mereka masing-masing. Dengan jalur ini, Go-Jek telah membuat basis pelanggan yang lebih besar, termasuk segmen usia 35 hingga 64 tahun yang memiliki ponsel cerdas tetapi tidak selalu menggunakan media sosial.

Terakhir, perusahaan tidak memiliki perusahaan induk dengan banyak investasi di sektor lain. Ini menghasilkan perbedaan dramatis dalam jangkauan global dan kemungkinan ekspansi.

Di Cina, pendukung WeChat Tencent adalah investor yang produktif dalam layanan internet yang berhubungan dengan Cina, yang memungkinkan mereka menjangkau pengguna Cina domestik dan luar negeri. Sementara itu, Line memiliki basis pengguna yang luas di luar Jepang asalnya.

Di sisi lain, basis pengguna Go-Jek saat ini secara eksklusif adalah bahasa Indonesia. Ini berarti mereka mungkin tidak memiliki pengalaman dan kemampuan internasional yang dimiliki sebagian dari rekan-rekannya.

Persamaan dengan rekan-rekannya

Terlepas dari perbedaan ini, Go-Jek memang berbagi berbagai kesamaan dengan rekan-rekannya: tahap awal pertumbuhan aplikasi super, perluasan aplikasi super ke berbagai pasar, dan akuisisi perusahaan yang tampaknya “tidak terkait”.

Kesamaan pertama adalah kesuksesan Go-Jek dalam industri tunggal. Sementara industri berbeda antara aplikasi super, masing-masing berfokus pada satu produk dan membangunnya menjadi ekosistem lateral dan vertikal. Dengan mengejar strategi ini, WeChat, Messenger, Line, dan Go-Jek telah mampu tumbuh secara eksponensial.

Kemiripan itu meluas ke ekspansi aplikasi super ke pasar vertikal dan horizontal. WeChat memutuskan untuk memperluas ke media sosial melalui “Momen,” pembayaran seluler melalui WePay, dan mesin telusur. Demikian pula, Messenger memperkenalkan “Kisah,” layanan pembayaran seluler, game, dll. Ekspansi Line mirip dengan Line Taxi, game internet seluler, dan bahkan serial animasi asli.

Demikian pula, Go-Jek telah berkembang menjadi dompet digital dan pengiriman makanan, menandai lebih dari 15 juta pengguna aktif mingguan.

Terakhir, aplikasi super yang saya sebutkan di sini memperluas melalui akuisisi baik di pasar vertikal maupun horizontal. Tencent telah membangun kehadiran akuisisi yang kuat — mengakuisisi perusahaan seperti Riot Games sementara juga berinvestasi di startup seperti Vipshop. Mendukung aplikasi Messenger, Facebook juga mengakuisisi perusahaan seperti Instagram dan WhatsApp. Line Corporation, di sisi lain, mengakuisisi berbagai perusahaan termasuk startup WebPay, TemanJalan, dan LIMA.

Baru dua bulan lalu, Go-Jek mengumumkan penambahan tiga perusahaan fintech Indonesia ke dalam portofolionya: Kartuku, Midtrans, dan Mapan. Perusahaan-perusahaan ini — yang berfokus pada pembayaran offline, pembayaran online, dan pinjaman berbasis komunitas — akan berfungsi untuk memperkuat status Go-Jek sebagai penyedia pembayaran seluler. Go-Jek juga telah mengakuisisi tiket dan perusahaan manajemen acara langsung Loket, startup perawatan kesehatan India Pianta, dan perusahaan pengembangan aplikasi-ponsel Leftshift, yang semakin meluas ke vertikal lainnya.

Pendukung Go-Jek dan tantangan masa depan

Sejak didirikan pada tahun 2010, Go-Jek telah menerima berbagai pendukung profil tinggi. Awal 2018 juga membawa perusahaan lebih dekat ke putaran pendanaan berikutnya, dengan komitmen dari Google, Temasek, dan Meituan-Dianping.

Ini juga akan menarik untuk melihat Go-Jek mengembangkan diri di ruang pembayaran seluler. Meskipun perusahaan memiliki potensi yang sangat besar di pasar ini, ia akan menghadapi tantangan institusional di negara tersebut, di mana banyak yang masih waspada terhadap sistem pembayaran seperti itu dan uang tunai untuk pengiriman tetap menjadi raja.

Go-Jek juga menghadapi persaingan ketat dari Grab yang berbasis di Singapura, kekuatan lain yang menonjol di pasar perjudian Asia Tenggara.

Additionally, paste this code immediately after the opening tag: