Saingan Uber India, Ola dapat menambahkan layanan transportasi umum setelah akuisisi terbaru

Desas-desus itu benar, pesaing Uber India / calon calon pelanggan M & A-buddy Ola telah mengakuisisi perusahaan rintisan transportasi Ridlr dalam kesepakatan yang dirahasiakan.

Mint melaporkan transaksi yang akan terjadi minggu lalu, menggambarkannya sebagai penjualan api, dan hari ini Ola membenarkan kesepakatan itu. Istilahnya dirahasiakan sehingga Anda dapat membuat itu apa yang Anda mau.

Pembaruan: Sebuah sumber dengan pengetahuan tentang akuisisi mengatakan kepada TechCrunch bahwa transaksi adalah nilai semua saham mendekati $ 50 juta yang tentunya merupakan angka yang lebih tinggi daripada yang diasumsikan berdasarkan laporan sebelumnya.

Didirikan pada tahun 2010, Ridlr beroperasi sebagai portal transportasi pribadi yang memungkinkan pengguna membeli tiket untuk transportasi umum di 17 kota di India dan juga memantau kemacetan lalu lintas menggunakan perangkat IOT. Perusahaan telah mengumpulkan lebih dari $ 6 juta dari investor yang mencakup Qualcomm Ventures, Times Internet, Matrix Partners (yang juga merupakan pendukung Ola.)

Ola tidak mengatakan terlalu banyak tentang bagaimana rencananya untuk menggunakan Ridlr selain dari kesepakatan itu akan “membawa teknologi baru dan pilihan mobilitas sebagai [Ola] bekerja untuk memperluas ke dan bermitra dengan kota-kota di India dan luar negeri.” Perusahaan sudah menawarkan berbagai opsi berbagi-pakai, berbagi-pakai sepeda, pengiriman makanan, dan dompet seluler, tetapi rencananya akan memberi lebih banyak warna pada layanan baru yang diusulkan pada bulan depan atau lebih.

Dalam daftar transaksi, Mint mengklaim bahwa Ridlr akan membantu meningkatkan navigasi Ola dan berpotensi melihatnya menambahkan opsi pemesanan transportasi umum. Itu mungkin terdengar bertentangan dengan aplikasi naik-memanggil, tetapi ketika Anda mempertimbangkan bahwa banyak orang menggunakan bus atau kereta api untuk sebagian besar perjalanan mereka dan taksi untuk sampai ke tujuan akhir mereka, langkah itu bisa membantu Ola memiliki “akhir-ke -selesai ”perjalanan penuh. Setidaknya, itu adalah strategi yang tidak dijelajahi Uber dan potensi itu sendiri – untuk menjadi pembeda – mungkin membuatnya layak untuk dilihat.

Ridlr akan terus beroperasi sebagai bisnis independen “untuk saat ini,” perwakilan Ola kepada TechCrunch, yang juga menjelaskan bahwa itu akan menjadi anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Ola induk Ani Technologies.

Meskipun tampaknya bukan yang mahal, kesepakatan ini menandai investasi ketujuh Ola. Pengeluaran terbesar telah menjadi saingan TaxiForSure sebesar $ 200 juta pada tahun 2015 dan FoodPanda India Desember lalu yang meluncurkan kembali bisnis pengiriman makanannya. Kesepakatan lain termasuk layanan radio taksi Gcabs.in, layanan perencanaan perjalanan Geotagg, dan pembayaran awal Qarth. Perusahaan juga membuat investasi minoritas di Zipcash.

Terlepas dari berita hari ini, kisah yang lebih besar di sekitar Ola adalah apakah akan bergabung dengan Uber dengan cara yang sama dengan perusahaan AS baru-baru ini mencapai kesepakatan dengan Grab untuk keluar dari pasar yang kehilangan uang di Asia Tenggara. CEO Uber Dara Khosrowshahi mengatakan bahwa tidak akan ada lagi penarikan global – Uber sebelumnya melakukan transaksi keluar di China dan Rusia – tetapi ada spekulasi pers terus-menerus dan laporan tentang dialog berkelanjutan antara Uber dan Ola mengenai kesepakatan potensial. Tidak seperti Cina dan Asia Tenggara, sumber di Uber percaya bahwa layanan berbasis India perusahaan berada di depan pesaing lokal sehingga tidak merasa perlu untuk mendorong konsolidasi.

Tetapi ada faktor lain.

Seperti halnya dengan Grab dan Didi, Ola menghitung SoftBank sebagai investor dan, sejak mendaratkan investasi di Uber, perusahaan Jepang telah mendorong Uber untuk melakukan transaksi di pasar yang tidak menguntungkan dan fokus pada negara-negara yang lebih menguntungkan di Barat. Masalah ini sangat akut karena Uber dilaporkan menargetkan IPO sesegera tahun 2019 dan perlu untuk mendapatkan keuangannya sesuai.

Meskipun demikian, Ola sudah bercabang di luar negeri melalui peluncuran baru-baru ini di Australia dan, setidaknya secara publik, berkomitmen untuk berada di sekitar “dekade.”

“Dalam perjalanan digital transformatif India, Ola akan selalu menjadi bagian yang aktif dan integral selama beberapa dekade ke depan. SoftBank dan semua investor lain berkomitmen untuk mewujudkan ambisi ini. Ola selalu aktif mencari peluang untuk perluasan jejaknya, ”kata perusahaan itu kepada TechCrunch dalam sebuah pernyataan.

Additionally, paste this code immediately after the opening tag: